Monday, March 14, 2016

AKU DAN PRUBSN

Aku tahu ramai yang tahu akan kepentingan takaful, kalian ada kesedaran itu. Kadang2 tak sempat aku cerita, kalian dah boleh sambung ayat aku. Contoh aku, dari tahun 2013 lagi aku duk perhati tentang takaful ni. Aku ikuti perkembangannya dari hari ke hari. Tapi aku "take no action". Sehinggalah pada Jun 2015, aku terjumpa seorang ejen, sebenarnya aku tak tahu dia ejen pon, tapi sifat aku suka tegur orang. Masa tu memang aku dah rase betol2 nak ambik takaful untu diri aku, tapi tak tahu nak ambik dengan sapa. Pabila aku jumpa dia di Pejabat Yayasan Amal Terengganu, (temuduga cikgu tuisyen), dia just teman adik dia. Bila dia perkenalkan diri dia sebagai ejen takaful, terus keluar dari mulut aku, " cuba awak cerita pasal takaful supaya saya tertari nak ambik".
Saat tu lah, aku nekad nak ambi takaful untuk diri sendiri, aku tak nak susahkan family aku "if anything bad happen to me" walaupun pada waktu tu kewangan aku sangat tidak stabil. Aku ingat lagi pertemuan di Perpustakaan Awam Kuala Terengganu, niat aku just nak sign proposal takaful aku, tetiba dia cerita pulak bab manfaat jadi ejen takaful, khususnya PruBsn. Sejujurnya, tak pernah langsung terlintas dalam hati aku nak join jadi ejen. Tapi bila aku fiirkan balik, "adakah ini peluang Allah bagi kat aku?".
Aku setuju nak join disebabkan kekecewaan aku sebab banyak kali temuduga tak dapat. Pernah sekali, tatkala aku nak menghadiri temudga di SPNT, ada seorang penjawat awam berkata padaku,
" Nak mari temuduga ke"
" Ya saya." (sambil senyum)
" Ada orang dalam dok, kalu tak dok balik lah, saje je mari."
Aku terasa down tiba2.. Aku pon meneruskan langkah kakiku sehingga kuinjak ke tingkat 7. Aku calon last, dalam pukul 10.30 pagi, penemuduga2 berehat sebentar. Tiba2 terjadi lagi satu peristiwa,
" Assalamualaikum Datuk"
"Wa'alaikum mussalam."
"Datuk, ni anak saya, calon temuduga hari"
"OO.. ni anak ke? okey2"
Terus tertunduk kepalaku. Dalam hatiku, mungkin sia2 sahaja aku datang.
Sebenarnya, semenjak peristiwa tu, banyak temuduga aku tak pergi, tapi yang melibatkan s17 dan s27. Last aku pergi, s41 yang aku pernah cerita sebelum ni. Saat panel penemuduga melihat resume aku, mereka hairan kenapa aku tak dapat tempat, walaupun tahap s17. Aku cakap, aku tak pergi sbb peristiwa di atas, " kalau takde kabel, payah nak dapat datuk". Panel penemuduga senyap tak kata apa hingga di alih isu lain..
Tapi, jika Allah takdirkan aku, terlibat dalam bidang ni. AKU kena bersungguh-sungguh, aku kena gunakan PELUANG yang ada. Bak kata pepatah, " opportunity doesn't knock twice".. Aku yakin dengan kesungguhan dan "passion" yg ada dalam diri, ditambah dengan bimbingan senior dan leader yg hebat, Insya-Allah, aku akan berjaya suatu hari nanti.
SO, buat kawan2 yang "silent reader" tu atau yang dah ada kesedaran tentang kesedaran takaful tu, "take your action". Hakikatnya kalian dan aku dulu sama, yang membezakan ialah sikap berani bertindak. Jangan tunggu nasi menjadi bubur. Walaupun bubur masih boleh dimakan, tapi dia tidak sama dengan nasi..hahah..
"Abg, saya tak mampulah, saya baru habis belajar, mane nak cekau duit"
Jom, join saya menjadi sebahagian keluarga kami. Mana tahu, PELUANG ini untuk anda juga. Saya pon masih baru dan saya mencari "team" saya sendiri..
‪#‎usah‬ tunggu lagi, wsp saya 017-9412511
‪#‎kisah‬ benar, bukan reka2...

2 comments:

  1. Dalam dunia, ada dua jenis orang yang berjaya, yang pandai merebut peluang dan yang pandai mencipta peluang. Jadilah salah satu dari dua jenis ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Insya-Allah, terima kasih atas nasihat.

      Delete